Hi, Utun

Hai nak, atau lebih tepat kupanggil Utun. Perkenalkan, saya Amma-mu. Yang siap menjagamu hingga Allah SWT perkenankan Amma menjagamu. Maaf ya kamu masih dipanggil Utun, karena kami berdua masih bingung menentukan namamu. Masih ada waktu 30 minggu bagi kami menentukan nama yang indah bagi kamu nantinya. Jadi gak apa kan kalau Amma dan Abba selalu panggil kamu Utun, nak?

Muntah hebat

Utun, sudah lebih dari 4 minggu ini Amma menjadi lebih kurus. Kata Bu Dokter, Connie namanya, bagi seorang Ibu berkurang berat badan di trimester pertama adalah hal yang sangat lazim. Karena pada saat itu Amma selalu muntah-muntah hebat. Kadang tujuh kali, kalau beruntung hanya 1 kali sehari. Kamu tau? Abba kamu yang masak untuk Amma selama Amma gak bisa cium bau apapun. Dan apapun yang Abba kamu masak pasti berhasil membuat Amma muntah hebat.

Amma masih ingat ketika Abba kamu mencoba masak rawon. Bau yang menyengat membuat Amma muntah berkali-kali. Padahal Abba kamu sudah berusaha keras membuatnya. Tak hanya itu, Abba kamu juga berusaha memenuhi keinginan Mama. Misalnya saja Amma ingin sekali makan nasi padang, dan kamu tau, Abba membuatkan Amma rendang dari resep yang diberikan oleh Nenek kamu. Padahal di Belanda, agak susah untuk mencari bahan-bahan makanan Indonesia. Kalaupun ada, kadang rasanya berbeda. Abba harus bersepeda ke kota sebelah untuk mendapatkan bahan makanan itu. Amma tau, Abba sangat mencintai kita berdua.

Walaupun rasa rendangnya tak sama, tapi Amma merasakan cinta didalamnya. Ia yang berusaha agar kita berdua tetap sehat. Abba juga selalu berusaha memberikan asupan bergizi seperti membeli sayur bayam atau brokoli, tapi sayangnya kamu gak doyan sayur. Pas Abba masakkin sayur bening, Amma muntah dua kali. Tapi ketika dikasih opor ayam, kamu malah doyan. Pokoknya baru kali ini Amma sangat pilih-pilih makanan. Ada syarat makanan yang bisa Amma makan ;  harus makanan hangat, gak berbau, dan tidak mengandung sayur. Beda banget sama selera makan Amma yang biasanya. Sampai teman Amma bilang ke Amma “kok lu sekarang aneh banget dhie, biasanya lu makan apa aja, sekarang pilih-pilih,” ujarnya penasaran. Haha. Kalau ingat itu, Amma sering berkata bener juga yang dibilang sama temen Amma.

Buah setiap hari

Selain itu kamu paling suka makan buah-buahan, walaupun hampir semua buah kamu muntahkan ¼ nya. Abba sampai bingung mencari info jenis buah-buahan yang bagus untuk kamu. Kita berdua sampai mengunduh aplikasi tracker kehamilan untuk mengetahui makanan apa yang bagus untuk kamu, tun. Setiap Abba pulang kerja, pasti Abba sudah membelikan buah untuk kita berdua, entah itu buah melon, strawberry, pir, kiwi, anggur, nanas, apapun yang menurut Abba bagus, beliau akan belikan untuk kita. Walaupun pada akhirnya pagu belanja bulanan kita jadi membengkak. Haha. Tapi ini Abba lakukan demi kita berdua. Terbayang kan bagaimana Abba sayang banget sama kita..

Dokter Connie juga punya beberapa pantangan yang gak bisa Amma makan. Misalnya sesuatu yang belum matang, seperti ikan harring, sushi atau daging steak yang dimasak setengah matang. Padahal Amma lagi suka banget sama ikan harring yang yang sudah diasinkan. Tapi kata dokter Connie, Amma gak bisa makan harring hingga kamu lahir. Padahal pas kami gak tau kalau kamu ada di dalam perut Amma, Amma menghabiskan satu ekor harring di Toko De Urker Visspeacialist Wageningen. Haha. Maafkan kami ya nak. Semoga kamu baik-baik saja, tun.

Banyak hal yang sebenarnya dilarang oleh Yangti , saat kamu ada di dalam perut Amma tanpa Amma ketahui sebelumnya. Misalnya saja Amma angkat barang berat seperti sofa disaat kami belum tau kamu ada. Amma juga banyak makan nanas. Amma juga makan sushi di Rhenen sama temen-temen Amma. Dan tak lupa makan harring yang diasinkan. Banyak pantangan yang katanya gak boleh dilakukan, tapi Amma lakukan ketika Amma belum tau kamu sudah ada di perut Amma. Heheh. Maafkan Amma ya Utun.

Sekarang kamu sudah menuju umur 12 minggu, sedikit lagi kamu akan mencapai umur 13 minggu. Amma sudah gak sabar mau lihat kamu di USG di minggu ke 16 nanti. Kata dokter Connie, kalau Amma beruntung, Amma sudah bisa tau apa jenis kelamin kamu. Oia Dokter Connie juga bilang kalau sebenernya kami bisa melihat bagaimana kamu, jika ada yang aneh, Dokter Connie bisa langsung tau. Tapi kami bilang sama Dokter Connie, apapun nantinya, kami akan menerima kamu apa adanya, tun. Karena kami sayang sama kamu.

Dokter Connie mulai menyarankan Amma untuk lebih banyak berbicara sama kamu. Tapi kamu kayaknya tau banget deh gimana Amma. Akhir-akhir ini Amma banyak nangis. Semoga kamu gak ikut-ikutan kebawa perasaan negatif Amma ya tun. Amma sayang banget sama kamu, tapi kadang pressure kuliah ini membuat Mama jadi merasa kurang bersemangat. Gak kayak Amma yang dulu. Mungkin kalau kamu lihat Amma dalam bentuk Amma yang dulu, kamu akan jadi orang yang sangat bersemangat. Heheh.

Duh, kenapa Amma malah jadi curhat ya. Haha. Amma juga banyak bertanya ke Dokter Connie mengenai banyak hal misalnya saja apakah boleh mama ngulet saat bangun pagi, atau bolehkah mama makan nanas. Ternyata Dokter Connie mengizinkan apapun yang mama lakukan. Dokter Connie malah menyarankan mama untuk banyak-banyak olahraga seperti naik sepeda untuk mempermudah persalinan kamu nantinya. Semoga kamu selalu sehat ya, nak.

Mama gak sabar sih ingin bertemu sama kamu, walaupun harus nunggu 30 minggu lagi. See you, Utun. Semoga kamu sehat selalu. Amma dan Abba selalu mendoakan kamu nak.

 

ditulis di Beringhem

00:04 CET Saturday, 30 March 2019

setelah dapat kabar kalau Globalization resit examku alhamdulillah lulus 🙂

You may also like

1 Komentar

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.